INGIN TAHU CARA MENAMBAH PENDAPATAN ANDA? KLIK LINK DI SINI UNTUK JOIN DUNIA PENGIKLANAN MELALUI WEBSITE DAN LAMAN SOSIAL

Friday, February 6, 2009

Kekecewaan rakyat marhaen Perak

Prepaid4U.Net Your Mobile Lifestyle




Detik semalam akanku ingati sebagai satu kegagalan institusi beraja di Malaysia dalam mendengar suara rakyat.Tetapi raja memilih untuk memberi kuasa kepada Sang gila Kuasa Putrajaya dari menggembalikan kuasa kepada rakyatnya. Perdebatan mengenai cara titah baginda Sultan menjadi hangat di kalangan pengamal Undang-undang seperti di Malaysia Insider antara Malik Imtiaz dan Prof Aziz Bari.Klik di sini. Komen lagi dari Malik Imtiaz.

Emosi rakan-rakan pendokong liberal klasik, Islam dan penyokong tegar PR menjadi-jadi semalam sampai ada yang tidak dapat menumpu tugas dan kerja yang dilakukan.Facebook, Blog, Malaysiakini menjadi perkara wajib semalam untuk mendapat berita terkini.Membaca komenter Pak Khalid di blog sedikit merasa kelegaannya apabila cuba mengaitkan dengan cerita perang Rom.

Tetapi melihat kekecewaan rakyat terutama di Perak baik dari kaum Melayu, Cina dan India sudah cukup mengatakan mereka emosi untuk menghadapi mehnah di Perak ini. Lihat sahaja di website Pejabat Sultan Perak mendapat komen bertalu-talu dari rakyat. Website Marhaen sudah cukup emosional dengan luahan yang saya fikir amat terkesan dengan kata-katanya.Selain itu Ustaz Zaharuddin (UZAR), seorang pakar ekonomi syariah turut melahirkan kekecewaan dengan politik di Malaysia.Antara kata-kata sinis "Tidak sedarkah individu-individu yang melakukan perkara ini,betapa hinanya mereka di sisi masyarakat".Terakhir, telahan Tok Guru Nik Aziz yang cuba mengingatkan Institusi Beraja supaya dengar suara rakyat di artikelnya yang bertajuk Raja dan Demokrasi.

Tetapi ada manusia yang membuatkan aku dan Najwan semalam geli hati dengan analisis penulis lalang, MSO yang bertajuk "Hormatilah apa yang telah diputus meskipun hati yang sakit dan remuk padam"Klik disini untuk baca. Hei !! Ini tajuk lagu ka MSO? Lagu apakah ini? Suara demokrasi, suara rakyat atau suara sang Putrajaya? Dengan poyonya dalam blog penulis ini mengatakan akan "remove "komen-komen yang tidak meletakkan nama walaupun ia bernas sekalipun.Hei !! Takut dengan komen-komen kritikan kah wahai MSO ?Geli hatiku membacanya , lain kali jangan jadi blogger.




No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin

Total Pageviews