INGIN TAHU CARA MENAMBAH PENDAPATAN ANDA? KLIK LINK DI SINI UNTUK JOIN DUNIA PENGIKLANAN MELALUI WEBSITE DAN LAMAN SOSIAL

Sunday, May 3, 2009

MTUC memperjuang hak pekerja di Malaysia

Prepaid4U.Net Your Mobile Lifestyle





Sesuatu pangkat yang kita ada itu datangnya dari Tuhan. Penyababnya adalah rakyat. Rakyat yang mengundi. Bagi presiden MTUC, pangkat presidennya digunakan dengan baik sekali. Jika anda rujuk video-video di bawah dan di atas, ternyata beliau sedang memperjuangkan anak Melayu, Cina dan India terutamanya yang miskin (gaji bawah RM1,500).

Takkan Miskin Orang Miskin Jika Kekayaan Tidak Dibolot Orang Kaya
Memang ramai orang kaya atau pun segolongan bijak pandai mengamini atau pun meredhai suatu keadaan kemiskinan yang melanda kelompok miskin ini. Kata mereka, apa saja kemiskinan yang dialami, adalah akibat kemalasan dan kebodohan mereka sendiri. Bagi saya itu tidak benar. Kita tak boleh angkuh begitu lebih-lebih lagi ada di antara kita menggunakan jalan kotor atau pun jalan haram dalam mengecapi kemewahan berharta. Ada yang merompak, merasuah, melacur, menjual dadah, menipu melalui skim piramid, berjudi dan lain-lain yang anda sendiri boleh fikir.

Kita sebenarnya harus menyediakan satu penyelesaian dalam mengakhiri apa jua bentuk diskriminasi ke atas orang miskin sebelum kita terus memerhati kelangsungan (continuity) amalan zakat dari si kaya kepada si miskin. Zakat itu wajib di dalam Islam, ia bagi menstabilkan wang-wang (ekonomi) negara meratai semua rakyat (tidak berlegar di kalangan kelompok kaya sahaja) dan juga bertujuan membasmi kemiskinan.

MTUC Ini Mahu Apa?
Apa yang MTUC minta secara kasarnya? COLA (cost-of-living-allowance atau pun elaun kos sara hidup) sebanyak RM300.00 setiap bulan selepas terjadinya satu perubahan kos hidup dan gaji minima RM900.00. Itu pun masih tidak ada jawapan.

Syarikat Kecil Akan Bertambah Besar Dengan Gaji Minima
Ada yang berkata, syarikat kecil akan gulung tikar jika wang sebanyak itu diperlukan untuk menggaji para pekerja. Pada saya itu tidak benar. Kerana apabila wujud undang-undang gaji minimum, maka lambakan pekerja asing akan dapat diatasi. Mana tidaknya? Kalau pekerja tempatan kos penggajian minima ialah RM900.00 dibandingkan dengan pekerja asing (setelah perlaksanaan gaji minima) tentulah lebih mahal apabila RM900.00 sebagai gaji mereka dicampur dengan levi tahunan.

Oleh itu, syarikat kecil akan lebih berdaya saing dengan adanya pekerja tempatan yang lebih bersemangat dengan gaji minima yang berupaya menstabilkan kadar perbelanjaan harian mereka. Lalu apabila rakyat bertambah duit dan selesa, maka ekonomi akan turut rancak akibat mereka lebih berbelanja tak kira dengan perniagaan kecil, serdahana atau pun besar. Sebut mengenai saiz, pernahkah kita terfikir mengenai nasib peniaga dan peruncit yang diasak hebat oleh syarikat besar asing seperti TESCO, Carrefour dan lain-lain? Hah! Tanpa gaji minima pun syarikat kecil bungkus? Siapa nak jawab? Cuba gaji minima. Apa salahnya.

Sokonglah MTUC
Kehendak MTUC ini sekali gus melambangkan bertapa sayangnya MTUC kepada pekerja tempatan. Jadi orang-orang tempatan sama-samalah kita sokong MTUC. Perjuangan MTUC inilah yang akan menghidupkan daya juang orang-orang tempatan untuk terus hidup di dalam institusi berkeluarga yang lebih menguntungkan negara daripada meneruskan apa yang berlaku sekarang, lihat budaya anak muda tinggalkan keluarga, terlanjur maka lahir pula anak haram. Kemudian jadi masalah sosial (masyarakat) seperti Mat Rempit, Mat Dadah, Mat Rogol (tak ada bini rogol orang punya bini), Mat Mongol dan lain-lain.

Gaji Munasabah
Satu lagi yang presiden MTUC kata ialah berkenaan dengan gaji munasabah. Pada saya itulah perkataan yang kita cari-cari selama ini, apabila orang kaya yang berpangkat tinggi mengatakan orang tempatan memilih kerja, nak gaji lumayan. Ya, mereka memilih dalam mendapat kerja yang ada menawarkan gaji yang munasabah bukanlah gaji lumayan.

Mana Keluarga Mereka?
Ramai pekerja asing yang ke mari tanpa hadirnya isteri dan anak-anak mereka. Pernahkah anda perhatikan perkara ini? Apakah bezanya dengan budak-budak bujang lepasan kolej dan universiti dengan pekerja asing itu? Tiada beza dari segi status bujang atau pun berseorangan. Memang ada yang sudah kahwin tetapi isteri mereka ada di kampung nun jauh di Bangladesh, Pakistan, Indonesia, Nepal, Myanmar, Filipina dan lain-lain.

Kesanggupan Yang Dipacu Perbezaan Nilai Matawang
Pekerja asing ini sanggup menerima gaji yang rendah kerana matawang negara mereka amatlah kecil dan apabila mendapat gaji dari Malaysia nilainya kian berganda-ganda. Ia berbeza dengan orang kita, yang tiada fenomena gandaan matawang seperti itu. Logik juga kalau diandaikan dengan orang kita yang bekerja di negara maju seperti di UK. Gaji dalam matawang GBP (Great Britain Pound) itu 5 kali ganda. Maka tak mengeluhlah orang kita jika memburuh dengan gaji rendah di sana.

Kesian Orang Miskin Yang Baru Kahwin
Kalau kita lihat, apabila sektor yang banyak menggunakan tenaga buruh asing meminggirkan warga tempatan, maka yang akan menjadi mangsa keadaan, ialah golongan yang baru mendirikan rumahtangga.

Bayi Dilahirkan Untuk Keperkasaan Tanah Air
Siapa sangka niat murni untuk menambah zuriat sekali gus memperkasakan negara ini seakan-akan diketawakan dengan keadaan yang melanda kita sekarang ini. Populasi negara kita yang ada seramai 27 juta ini lebih bagus jika ditambah hasil institusi kekeluargaan. Tak mainlah anak haram, bak kata Tukar Tiub, entot-entot lari.

Jadi mengapa tidak kita melegakan golongan yang berniat murni yang mahu menolong masadepan negara ini? Ingatlah, akan tiba waktunya di mana yang bujang-bujang ini semua akan berkahwin dan komitmen mereka dalam berbelanja ke arah itu semua akan menjadi semakin besar. Apakah anda mampu berhempas-pulas dengan gaji tiada had minimanya? Bagi yang sudah berkahwin, ekonomi sekarang sememangnya menghimpit, dengar cerita kerja lebih masa (OT) pun tak mendatangkan wang lagi. Bila tiba hari cuti, jangankan hendak melancong, hendak beranak dua pun tak mampu. Kesiankan?

Lagi satu, dari keluarga datangnya anak-anak atau pun bayi yang ramai. Fikirkanlah saiz fizikal negara kita sama besar dengan Vietnam, cuma bezanya jumlah penduduk Vietnam sekitar 80 juta orang. Kalaulah terjadi perang Vietnam-Malaysia apakah akan jadi dengan 27 penduduk kita?

ihsan dari hanief.blogspot

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin

Total Pageviews