INGIN TAHU CARA MENAMBAH PENDAPATAN ANDA? KLIK LINK DI SINI UNTUK JOIN DUNIA PENGIKLANAN MELALUI WEBSITE DAN LAMAN SOSIAL

Tuesday, November 11, 2008

AUKU- Menteri sokong dimansuhkan

Prepaid4U.Net Your Mobile Lifestyle




Dalam ucapan penggulungan YB. Menteri Pengajian Tinggi Bagi perbahasan Bajet 2009 parlimen kedua belas penggal pertama pada 3 November 2008 menyatakan bahawa AUKU tidak akan dimansuhkan.

Kenyataan YB Dato’ Seri Khaled Nordin :

Mengenai isu Akta Universiti & Kolej Universiti (AUKU) ingin saya maklumkan bahawa AUKU adalah satu Akta yang mentadbir urus IPTA dan ianya bukan bertujuan untuk mengongkong mahasiswa seperti yang didakwa oleh sesetengan pihak. Justeru, kerajann tidak bercadang untuk memansuhkan AUKU. Rang Undang-Undang AUKU (Pindaan) 2008 telahpun dibacakan kali pertama pada bulan Julai yang lalu dan akan dibacakan kali kedua dan seterusnya dibahaskan di dewan yang mulia ini. Tiga aspek utama telah diberikan penekanan dalam cadangan pindaan Akta Universiti & Kolej Universiti 1971 (AUKU), iaitu “:

*tadbir urus universiti ;

*kebajikan dan hak asasi pekerja universiti; dan

*kabajikan dan hak asasi mahasiswa universiti

Ini adalah kenyataan Menteri Pengajian Tinggi dalam teks ucapannya, namun ketika ucapan penggullungan ini dajalankan oleh beliau perkara AUKU ini tidak dibacakan dihadapan Ahli Parlimen kerana dikuatiri akan menimbulkan persoalan-persoalan tentang AUKU ini. Jelaslah bahawa menteri berasa takut untukk menyebut tentang akta ini. Adalah dimaklumkan bahawa persoalan tentang AUKU ini telah dibangkitkan oleh YB. Permatang Pauh, Dato’ Seri Anwar Ibrahim.

Pindaan AUKU masih lagi kosmetik yang tidak mengubah apa-apa pada akta yang sedia ada. Pindaan yang dilakukan hanya dapat kelulusan diimplemntasi di kampus dengan budi bicara Naib Canselor. Maksudnya disini, pindaan ini tidak dapat dinikmati oleh mahasiswa dan tidak langsung membantu manaikkan universiti di Malaysia satu tapak kehadapan. Adalah dimaklumkan, mahasiswa di luar negara bebas untuk menyatakan pandangan kepada sesiapa sahaja, boleh mencetak akhbar sendiri, membina syarikat sendiri dan lain-lain lagi. Ini adalah kerana karajaan mereka memberikan kebebesan kepada golongan intelektual untuk mewarnakan negara mereka. Namun di Malaysia, terlalu banyak akta yang dicipta oleh kerajaan khususnya ketika zaman pemerintahan Tun Mahathir Mohamed menyebabkan rakyat dan mahasiswa manjadi takut.

Mahasiswa pada satu ketika dulu, berani memberi pandangan ketika pensyarah memberikan kuliah tanpa batasan. Bebas mengatakan apa sahaja yang ingin mereka mahu katakan. Perkara ini yang membina idealisme mahasiswa ketika berada di bangku Universiti. Budaya ini juga menjadikan mahasiswa berfikiran kritis dan punyai pandangan sendiri. Namun, hasil pendidikan kini dan lambakan akta yang ada menyebabkan mahasiswa seperti sekarang. Bukan sekadar menjadi budak sekolah yang tekun belajar, malah yang sedih terlibat dengan budaya liar sepertii rogol, berzina, berkesedudukan,, lari dari rumah dah lain-lain lagi.

Tetapi cabaran bagi mahasiswa jika AUKU dimansuhkan ialah membina semula generasi mahasiswa yang tegar berpencak manyatakan idealisme. Membentuk golongan mahasiswa yang telah di”AUKU”kan selama 37 tahun sebenarnya bukan perkara yang senang. Suasana selesa dengan budaya ”feeding spoon” menjadi satu amalan dalam hidup mahasiswa. Bentuk pendidikan yang lebih kepada ”examination type” juga menjadikan kekuatan seorang mahasiswa hanya boleh diukur dengan kertas peperiksaan sahaja. Inilah cabaran bagi kamu generasi muda mahasiswa.

Sebenarnya, mahasiswa menjadi satu kegurunan masa yang lalu, sehingga Prof. Ungku Aziz pernah mengucapkan :

Belajar sambil MENCABAR, Pengetahuan tidak terjuntai seperti pisang, Bangsamu tidak termaju tanpa pemimpin. "Biarlah mahasiswa MENCABAR asalkan sambil itu mereka belajar".



No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin

Total Pageviews