INGIN TAHU CARA MENAMBAH PENDAPATAN ANDA? KLIK LINK DI SINI UNTUK JOIN DUNIA PENGIKLANAN MELALUI WEBSITE DAN LAMAN SOSIAL

Monday, August 19, 2013

Eekmal Ahmad : Pro Kebebasan lawan Anti Kebebasan





oleh Eekmal Ahmad, kolumnis Jalan Telawi

Lee Kuan Yew, pemimpin paling berpengaruh di Singapura dan salah seorang paling berpengaruh di Asia bukanlah sosok kecil. Kuan Yew sudah lama bersilat politik, sudah lama mengatur muslihat menewaskan komunisme di Singapura, membuatkan pemimpin Malaysia atau Malaya kelihatan naif dan memastikan politik beliau serta Singapura tidak tenggelam dibaham politik antarabangsa.

Bagi Kuan Yew The Asian Drama adalah pentas paling sesuai untuk beliau dan Singapura beraksi. Kuan Yew sedar hanya dengan menjadi rakan Barat maka dia dan Singapura akan selamat, terutamanya dari Malaysia pasca 1965.

Namun menjadi rakan Barat secara syumul tidak menguntungkan Kuan Yew. Perlu ada kawasan kelabu. Tidak semua perlu hitam dan putih. Lee Kuan Yew bijak menyusun langkah. Dia tahu apa yang digusari Barat; Amerika Syarikat mahupun United Kingdom adalah Marxisme. Jadi, Kuan Yew pun merebut peluang untuk dikenali sebagai musuh Marxisme ataupun pergerakan komunisme nombor wahid di Asia Tenggara. Sudah lama Lee Kuan Yew menulis skrip muslihat politik ini, skrip sesuai untuk pemimpin otoritarian yang tidak mahu dipalit dengan gelaran pemimpin kuku besi.
Dekad 90an menyaksikan pertumbuhan ekonomi yang menghairahkan di Asia Timur. Apa yang sering dilupakan sekarang, pertumbuhan pesat ekonomi negara-negara yang dikenali sebagai Harimau Asia itu bukanlah satu mukjizat yang tiba-tiba terjadi. Padahal ekonomi dunia tatkala itu relatifnya stabil, serta berhadapan perubahan politik antarabangsa pasca keruntuhan Tembok Berlin dan menandai berakhirnya era perang dingin, Lee Kuan Yew dan “rakan-rakannya” menyedari harus ada satu pemikiran politik luar dari lingkungan wacana Marxisme untuk menjadi benteng kepada pemikiran liberalisme. Mereka membaca runtuhnya Tembok Berlin dan kemudiannya rebahnya Soviet Union maka Amerika Syarikat dan United Kingdom adalah penguasa dominan sejagat.
Berakhirnya era Perang Dingin itu, meminjam judul buku Francis Fukuyama, kononnya mencetuskan fenomena The End of History, bahawa tiada lagi pertentangan antara otoritarianisme dengan kebebasan kerana kebebasan diwakili liberalisme sudah menewaskan otorianisme yang diwakili Marxisme. Episod ini meresahkan pemimpin seperti Lee Kuan Yew kerana faham liberal bukan sahaja merangkumi dasar-dasar ekonomi akan tetapi juga meliputi perlaksanaan nilai-nilai kebebasan; terutamanya menjunjung hak rakyat untuk bebas bersuara dan mendakap kepercayaan serta keyakinan tanpa diganggu gugat oleh negara mahupun sesiapa sahaja.

Ini bermakna, jika liberalisme diterapkan, pimpinan Kuan Yew, Soeharto, Mahathir dan seumpamanya pasti akan disanggah. Dan mereka ini tidak suka serta tidak mahu disanggah. Mereka mahu rakyat sentiasa mematuhi, mengiyakan “kebijaksanaan” mereka dan mereka mahu terus di altar, bagai dewa-dewa yang maksum.

Helah politik Kuan Yew tidak sekadar “manoeuvring” sahaja; tidak sekadar menjatuhkan atau menaikkan pemimpin. Pemimpin Singapura itu sedar, untuk dia terus berkuasa dan pertumbuhan ekonomi Singapura tidak terencat, perlu ada benteng intelektualisme ampuh mengabsahkan otoritarianisme acuan Lee Kuan Yew. Lee Kuan Yew, otoritarian par excellence, yang mesti diakui jauh lebih bijak serta inovatif berbanding Perdana Menteri Malaysia ketika itu Mahathir Mohammad, merasakan benteng berhadapan dengan kemaraan liberalisme ini hanyalah dengan mencedok beberapa dasar ekonomi liberal seperti penswastaan serta perlaksanaan disiplin pengurusan ekonomi makro.

Kuan Yew mengungkapkan hujah ampuh, popular dengan gelaran Tesis Lee, bahawa kebebasan politik mesti ditangguhkan terlebih dahulu, kerana yang mustahak adalah pertumbuhan ekonomi; demi mengisi perut-perut yang lapar dan perut-perut yang lapar tidak memerlukan hak bersuara.
Propaganda Kuan Yew adalah kebebasan tidak semestinya menjamin pertumbuhan ekonomi serta kesenangan rakyat. Pastinya pemimpin Singapura itu menawarkan negaranya sebagai bukti kepada hujah-hujah beliau. Tidak ada lebih jelas melainkan apa yang ada di depan mata, iaitu Singapura, sebuah pulau kecil dikelilingi negara-negara Asia Tenggara lainnya, yang pada dekad-dekad 60an atau 70an terkesan akibat persengketaan kaum ataupun revolusi, tetap stabil baik dari sudut ekonomi mahupun politik, sebuah negara anti pergerakan Marxisme dan punya aspirasi sekular. Inilah Tesis Lee, penghujahan yang akhirnya sampai kepada kesimpulan, kenapa perlu memperjuangkan sesuatu yang abstrak seperti kebebasan, jika otoritarianisme acuan Kuan Yew, otoritarianisme lembut, terbukti efektif.

Lama Kuan Yew bersembunyi di sebalik tesis ini, yang kemudiannya berkembang menjadi ‘Nilai-nilai Asia’. Gagasan Nilai-nilai Asia ternyata bukanlah hujah intelektual yang canggih ataupun kuat, tapi cukup sebagai program propaganda membentengi hujah-hujah liberalisme tulen, atau liberal demokrasi yang meraikan kebebasan keyakinan dan suara, dan menjunjung kedaulatan undang-undang. Bersama-sama otoritarian lainnya termasuk Mahathir, mereka merekayasa pembohongan kononnya faham liberalisme, faham kebebasan yang tidak dinafikan bermula di Eropah dan Amerika Syarikat, bertentangan dengan kebudayaan atau kepercayaan orang-orang Asia. Ujar mereka kebebasan dan nilai-nilai orang Asia tidak secocok.
Mereka mahukan dikotomi antara Asia dan Barat itu jelas. Mereka mahukan imej Barat itu dikaitkan dengan kekacauan, malas, kemerosotan moral, tiada agama, tiada akhlak, penjajahan, eksploitasi dan segala yang jelik dan keji. Lee Kuan Yew pun mula tampil sebagai sosok yang mengagumi Confucius, barangkali satu-satunya helah yang beliau pelajari dari Mahathir Mohammad; untuk ekploitasi keyakinanan atau agama menentang faham liberal, sudah lama dikaitkan dengan Barat yang kononnya jijik itu.
Malangnya, propaganda mereka berjaya.  Faham liberal dan imajinasi kebebasan disogok sebagai konspirasi Barat. Pembangkang di Malaysia misalnya, sama ada gerakan Islam mahupun aliran kiri juga gagal menanggapi serta mendedahkan propaganda ini. Slogan anti Barat menelan bulat-bulat akal sihat pemimpin gerakan Islam dan kiri. Semuanya serba mudah buat otoritarian seperti Mahathir dan Lee Kuan Yew. Lucunya, sungguhpun Lee Kuan Yew dan Mahathir Mohammad dianggap seteru utama, ternyata mereka berdua berkongsi jiwa yang sama. Mereka berdua adalah pemimpin anti kebebasan.
Namun pada tahun 97 di Kotaraya New York atau lebih tepat di Carnegie Council of Ethics and International Affairs, Amartya Sen, pemenang Hadiah Nobel Ekonomi 1998 telah menyampaikan satu syarahan yang berjudul Human Rights and Asian Values. Dalam syarahan itu, Sen mengungkapkan dua hujah demi menjawab dua mitos, pertamanya kebebasan dan demokrasi tidak secocok dengan nilai serta adat orang Asia, kedua, Amartya Sen  menghalakan serangan intelektualnya terhadap Tesis Lee Kuan Yew; tesis yang mengagungkan “efektif” lebih utama dari kebebasan. Ikhtiar intelektualisme Sen itu menggegar otoritarian terutamanya Lee Kuan Yew.
Sen menyediakan satu pelantar intelektual kepada pendokong kebebasan untuk mempersoal kembali hujah kononnya, asalkan sesuatu negara itu diurus dengan efisien, asalkan pengangkutan awamnya baik, jika perut yang lapar terisi, asalkan jalan rayanya kemas, pendek kata asalkan semuanya teratur, bagaikan seorang pengurus ataupun akauntan memastikan imbangan kewangannya positif, mengapa perlu kepada kebebasan? Perut terisi? Adakah jika kita punya kebebasan keyakinan atau kebebasan suara makanya ekonomi akan berkembang pesat?

Amartya Sen membuktikan tidak semestinya sesebuah negara yang amalkan otoritarian lembut, kononnya mengutamakan pertumbuhan ekonomi ketimbang hak asasi manusia akan berjaya, malah beliau menunjukkan Bostwana pada waktu itu adalah negara yang paling pesat membangun dan pada masa yang sama adalah oasis demokratik di benua Afrika. Hujah bahawa negara-negara membangun perlu mengabaikan kebebasan untuk memberi laluan kepada kepesatan ekonomi sudah jelas tidak berasas. Tesis Lee bagaikan sudah tercabut akar dari tanah.

Yang tinggal kini adalah kesan propaganda sekian lama, yang tinggal adalah sentimen kebencian terhadap apa sahaja yang datang dari Barat, atau lebih tepat apa sahaja yang datang dari Amerika Syarikat. Tesis Lee sudah hilang kehebatannya. Lee Kuan Yew mahupun Mahathir Mohammad sudah tumpul taring hujah intelektualisme mereka. Kedua-dua mereka dan otoritarian lainnya kini hanya mengitar semula kecurigaan rakyat terhadap apa yang mereka sebut sebagai hegemoni Barat.
Usai pilihanraya umum Singapura yang lalu menyaksikan Lee Kuan Yew, “pemimpin agung” Singapura hanya mampu membebel menyalahkan anak muda yang “tidak tahu bersyukur,” propaganda yang sama diulang-ulang oleh UMNO serta Barisan Nasional terhadap pendokong Pakatan Rakyat.

Manakala Kuan Yew perlahan-lahan menyepi, otoritarian seperti Mahathir dan UMNO berterusan meniup kebencian terhadap kebebasan yang sinonim dengan peradaban Barat. Menyalahkan kebebasan, faham liberal dan Barat adalah sasaran mudah dan peluru propaganda berkesan. Ia terbukti berkesan, setidak-tidaknya di Malaysia, baik ke atas nasionalis kanan, aktivis kiri dan Islamis.

Apatah lagi, mutakhir ini kekalutan yang meletus di Mesir dan perang saudara di Syria bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal buat otoritarian seumpama Mahathir. Mantan Perdana Menteri dan juga ideolog utama UMNO itu lekas merebut peluang mengkritik kegagalan Arab Spring, yang pernah dicanang akan membuka pintu dunia Arab untuk mendakap demokrasi dan kebebasan. Buat Mahathir kekalutan di Timur Tengah adalah modal mengkritik Barat, akan tetapi itu tidak lebih penting melainkan untuk melukis gambaran jelik terhadap demokrasi dan kebebasan, nilai yang sering dizahirkan sebagai sebahagian dari nilai-nilai Barat.

Ternyata Amartya Sen berjaya menguburkan Tesis Lee dan memperlihatkan menerusi tradisi Ashoka, Kautilya dan Akbar, hak untuk memilih keyakinan tanpa dipaksa dan sikap meraikan kemajmukan budaya bukanlah sesuatu yang asing dari nilai-nilai Asia. Sen mencungkil dari tradisi bahawa mendengar suara rakyat dan tidak zalim menindas adalah juga “milik” orang Asia. Sementara hujah-hujah Amartya Sen cukup ampuh namun berapa ramai yang terpengaruh dengan penulisan beliau?

Hakikatnya pemikir tersohor asal India itu meluncurkan terlebih dahulu arus intelektualisme menggoncang para otoritarian bermazhab Lee Kuan Yew, sebagai pemangkin; buat seluruh masyarakat pembentuk pendapat (opinion maker) berhadapan dengan tirani di negara mereka. Adalah suatu yang naif sekiranya kita berhasrat menewaskan regim lama, seperti PAP ataupun UMNO-BN hanya sekadar dengan berhimpun di jalanan dan melaung-laungkan slogan kejatuhan regim tersebut.
Bukannya kita menolak peranan perhimpunan aman, lagipun ianya sebahagian dari hak asasi warga sesebuah negara, hak untuk bersuara keyakinan yang kita percayai. Akan tetapi seperti menguliti lapisan demi lapisan, persoalan lain bakal muncul; iaitu apa yang kita suara-kan? Cukupkah sekadar slogan bersemangat dan berapi-api? Jawapannya pasti tidak. Kenyataannya sebarang upaya melakukan perubahan mesti didahului dengan pergerakan intelektualisme, yang membentuk keyakinan-keyakinan substantif, kemudiannya barulah merencana pergerakan aksi politik.
Melawan sosok seperti Lee Kuan Yew, Mahathir Mohammad dan Soeharto seumpama raksasa besar yang tidak mudah dialahkan. Aksi politik bersemuka atau head-on hanya akan melelahkan, tambahan lagi jika sistem juga pincang dan berat sebelah. Kesedaran mesti dipupuk bahawa tanggungjawab menewaskan tirani dan otoritarian bukanlah semata-mata milik parti politik. Persepsi itu mesti berubah, mengalahkan tirani melibatkan keseluruhan forces yang menjalar dan berdenyut dalam masyarakat.

Justeru kekuatan seperti kebudayaan dan intelektualisme tidak boleh lagi diabaikan jika pendokong liberal dan kebebasan, misalnya di Malaysia, mahu melakukan Reformasi yang menyeluruh. Mahathir Mohammad dan Lee Kuan Yew berdekad-dekad memerintah, mereka sudah lama melumpuhkan sistem berfikir rakyat, kerana kekuatan berfikir bersamaan kekuatan untuk mempertanyakan sesuatu; itu bermaksud hak rakyat untuk bersuara. Kerana itu Kuan Yew dan Mahathir tidak mahu hak bersuara itu diagung-agungkan, kerana mereka akan dipertanyakan, mereka akan dipertanggungjawabkan.

Demi melumpuhkan proses berfikir, otoritarian-otoritarian ini menumpukan usaha mencambah lambakan golongan teknokrat; sama ada akauntan, jurutera, arkitek, doktor ataupun peguam. Pendidikan golongan teknokrat ini semata-mata menjadikan mereka robot menuruti apa yang ada dalam buku teks. Jika seseorang itu dilatih sebagai seorang doktor misalnya, apa yang dididik adalah menghadam buku teks dan lulus peperiksaan. Makanya berjayalah kita menghasilkan seorang doktor atau jurutera, namun tanpa imajinasi yang tidak mampu melangkaui sempadan ilmu buku teks.
Imajinasi dimomok sebagai sesuatu yang selekeh. Anak-anak tidak digalakkan punya angan-angan untuk menjadi pemuzik, pelukis ataupun penulis novel kerana kejayaan hidup diukur dengan ijazah apa yang kamu miliki dan kerjaya apa yang kamu pilih. Dalam diam-diam otoritarian dan gerombolan anti kebebasan seperti Mahathir Mohammad serta Kuan Yew memusuhi imajinasi, kerana imajinasi ada makna “liar” yang tidak bersedia tunduk terhadap dogma-dogma sogokan pemerintah.

Benar tidak semestinya sekiranya kita seorang teknokrat maka kita tidak menyebelahi kebebasan. Apa yang cuba dihujahkan adalah betapa pentingnya proses berfikir dirancakkan bagi melahirkan imajinasi kebebasan dalam setiap batang tubuh rakyat. Jadinya, salah satu usaha pro kebebasan adalah merungkai rantaian besi yang menambat imajinasi kebebasan. Imajinasi ini perlu menguasai akal budi rakyat dan memunculkan keyakinan mereka terhadap faham kebebasan dan Liberal.
Rakyat perlu sedar bahawa hanya dengan kebebasan, mereka punya hak untuk bersuara terhadap kejelikan pemerintah. Rakyat perlu sedar hanya dengan kebebasan, keyakinan mereka tidak boleh dipaksa-paksa pemerintah. Rakyat perlu sedar bahawa harga kebebasan mereka sememangnya mulia, lebih mulia dari bebelan menakut-nakutkan Mahathir Mohammad kononnya kebebasan akan mencetuskan kekacauan.

Sudah tiba masanya, seluruh kekuatan masyarakat, kekuatan kebudayaan dan intelektualisme digerakkan untuk mengungkapkan kehendak kebebasan. Sama ada anda seorang seniman, penyair, wartawan, pemain bolasepak, akauntan, peguam, doktor, penulis, pemuzik, pelukis, para hakim ataupun ahli politik, rancakkanlah wacana membincangkan hak anda sebagai rakyat dan rencanakan “serangan” anda dari pelbagai sudut terhadap kejelikan pemerintah, terhadap pemimpin anti kebebasan.

Eekmal Ahmad berumur 33 tahun, seorang penterjemah, aktivis Jalan Telawi dan bercita-cita menjadi seorang penulis.

No comments:

There was an error in this gadget

LinkWithin

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin

Total Pageviews